Skip to main content

Pasangan Suami Istri Ini Menemukan Kebahagiaan Dalam Menerima Kehendak Tuhan Atas Kehendaknya Sendiri

Sebagai seorang gadis, Blessed Helena ingin menjadi seorang biarawati, tetapi dia melihat keinginan orang tuanya sebagai pilihan Tuhan untuknya.

Helena Duglioli lahir di Bologna, Italia, pada tahun 1472. Orangtuanya, Silverio Duglioli dan Pentisilea Boccaferri, adalah bagian dari aristokrasi, tetapi itu tidak menodai kerendahan hati alami Helena. Sejak usia dini, ia mengungkapkan keinginannya untuk memasuki kehidupan religius. Dia ingin bergabung dengan Clare yang malang di biara terdekat mereka.

Namun, orang tuanya tidak akan memiliki semua itu. Helena diperkenalkan dengan seorang pria bernama Benediktus Duglioli dan, ketika dia berusia 17 tahun, mereka menikah. Helena menerima ini sebagai kehendak Tuhan, ingin menyenangkan orang tuanya. Suaminya, yang jauh lebih tua dari Helena, bekerja sebagai notaris dan membantu para pendeta di biara terdekat.

Benediktus dan Helena adalah seorang yang saleh dan menghayati iman dengan kemampuan terbaik mereka. Benediktus sangat mencintai istrinya dan Helena juga mencintainya. Dia menghabiskan tahun-tahun pernikahannya dengan sangat bahagia dengan pria yang tidak ingin dia nikahi.

Mereka telah menikah 30 tahun ketika Benediktus meninggal. Mereka tidak pernah memiliki anak dan setelah menjadi janda, Helena mulai mencurahkan seluruh energinya untuk membantu yang membutuhkan.

Fakta yang diketahui tentang kehidupan Helena hanya sedikit. Dia meninggal pada tanggal 23 September 1520, dan pengabdian yang populer padanya dengan cepat berkembang. Sejarah telah mencatat bagaimana Helena berperan penting dalam membangun kapel untuk menghormati St. Cecilia, yang sangat dikagumi Helena. Gambar St. Cecilia dilukis di kapel oleh pelukis Renaisans, Raphael.

Orang-orang pada zamannya, terutama mereka yang mengenalnya, sudah menganggap Helena sebagai orang suci. Teladan kehidupan Kristennya, teladannya bagi semua orang, dan ajaran sosialnya menginspirasi banyak orang. Pengabdian secara spontan berkembang setelah kematiannya.

Seorang teman dekat Helena adalah seorang pria bernama Antonio Pucci. Dia adalah keponakan dari Kardinal Lorenzo Pucci di Bologna. Antonio terus memberi tahu pamannya tentang pekerjaan luar biasa dan kata-kata yang keluar dari wanita ini. Kardinal Pucci memberi tahu Paus Julius II dan penggantinya, Paus Leo X, tentang Helena. Dia dikenal di seluruh Gereja.

Orang-orang Bologna telah menyatakan dia sebagai orang suci. Pada masa pemerintahan Paus Benediktus XIV, 1740-1758, dia diakui . Sekitar 70 tahun kemudian, Paus Leo XII menyetujui devosi tersebut, memberikan konfirmasi resmi untuk beatifikasi Helena. Dia dibeatifikasi pada 26 Maret 1828. Sejak itu dia dikenal sebagai Beato Helena dari Bologna.

Teladannya tentang bagaimana hidup bahagia dalam Sakramen Perkawinan membuatnya menjadi Pelindung Pasangan Menikah.

Helena Terberkati dari Bologna, doakanlah kami.

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar