Skip to main content

Santo Hilarius dari Poiters

Uskup Poiters, lahir di kota itu pada awal abad keempat; meninggal di sana menurut Brevir Romawi, pada tanggal 13 Januari 368. Milik keluarga bangsawan dan kafir, ia diajar di semua cabang pembelajaran profan, tetapi, setelah juga mempelajari Kitab Suci dan menemukan di sana kebenaran yang dia mencari dengan sangat tekun, dia meninggalkan penyembahan berhala dan dibaptis.

Sejak saat itu, pembelajarannya yang luas dan semangatnya untuk Iman menarik perhatian sedemikian rupa sehingga dia dipilih sekitar 350 untuk mengatur tubuh umat beriman yang telah dimiliki kota itu sejak abad ketiga. Kami tidak tahu apa-apa tentang para uskup yang mengatur masyarakat ini pada awalnya. Hilarius adalah orang pertama yang kita punya informasi otentik, dan ini karena peran penting yang dia mainkan dalam menentang bid'ah.

Gereja kemudian sangat terganggu oleh perselisihan internal, otoritas para paus dalam praktiknya tidak begitu kuat untuk mencegah atau menghentikan mereka. Arianisme telah membuat kerusakan yang mengerikan di berbagai daerah dan mengancam akan menyerang Gaul, di mana sudah ada banyak partisan yang secara diam-diam berafiliasi dengannya. Saturninus, Uskup Arles, yang paling aktif dari yang terakhir, yang diekspos oleh Hilarius, bersidang dan memimpin sebuah konsili di Beziers pada tahun 356 dengan maksud untuk membenarkan dirinya sendiri, atau lebih tepatnya untuk menetapkan doktrin palsunya. Di sini Uskup Poitiers dengan berani menampilkan dirinya untuk membela ortodoksi, tetapi dewan, yang sebagian besar terdiri dari kaum Arian, menolak untuk mendengarkannya, dan tak lama kemudian dikecam kepada Kaisar Konstantius, pelindung Arianisme,dia atas perintahnya diangkut ke pantai-pantai yang jauh di Frigia.

Tetapi penganiayaan tidak bisa menundukkan juara yang gagah berani. Alih-alih tetap tidak aktif selama pengasingannya, dia menyerahkan dirinya untuk belajar, menyelesaikan beberapa karyanya yang telah dia mulai, dan menulis risalahnya tentang sinode. Dalam karya ini ia menganalisis pengakuan iman yang diucapkan oleh para uskup Timur di Dewan Ancyra, Antiokhia, dan Sirmium, dan sambil mengutuk mereka, karena mereka dalam substansi Arian, ia berusaha untuk menunjukkan kadang-kadang perbedaan antara doktrin tertentu bidah dan kepercayaan ortodoks lebih pada kata-kata daripada ide, yang menyebabkan konseling para uskup di Barat untuk dilindungi dalam kecaman mereka. Dia dengan tajam dicela karena kesenangannya oleh umat Katolik tertentu yang bersemangat, yang pemimpinnya adalah Lucifer, Uskup Cagliari.

Akan tetapi, pada tahun 359, kota Seleukia menyaksikan pertemuan di sinode dari sejumlah besar uskup Timur, yang hampir semuanya adalah Anomoean atau Semi-Arians. Hilarius, yang ingin dilihat dan didengar semua orang, begitu hebat reputasinya dalam pembelajaran dan kebajikan, diundang untuk hadir pada pertemuan ini. Gubernur provinsi itu bahkan melengkapinya dengan kuda pos untuk perjalanan itu. Di hadapan para bapa Yunani ia mengemukakan doktrin para uskup Gallic, dan dengan mudah membuktikan bahwa, bertentangan dengan opini yang berlaku di Timur, yang terakhir ini bukanlah Sabellian. Kemudian dia mengambil bagian dalam diskusi-diskusi yang penuh kekerasan yang terjadi antara kaum Semi-Arian, yang cenderung menuju rekonsiliasi dengan Katolik, dan kaum Anomoean, yang merupakan kelompok ekstrim kiri Arianisme.

Setelah konsili, yang tidak menghasilkan apa-apa selain pemisahan yang lebih luas dari saudara-saudara yang bermusuhan ini, dia pergi ke Konstantinopel, benteng bid'ah, untuk melanjutkan pertempurannya melawan kesalahan. Tetapi sementara Semi-Arian, yang jumlahnya lebih sedikit dan kurang kuat, memintanya untuk menjadi perantara dalam rekonsiliasi antara mereka dan para uskup di Barat, kaum Anomoean, yang memiliki keuntungan besar karena ditegakkan oleh kaisar, meminta terakhir untuk mengirim kembali ke negaranya sendiri uskup Galia ini, yang, kata mereka, menabur perselisihan dan menyusahkan Timur. Konstantius menuruti keinginan mereka, dan pengasingan itu memungkinkan untuk memulai perjalanan pulang.

Pada tahun 361 Hilarius masuk kembali ke Poitiers dengan kemenangan dan kembali memiliki tahtanya. Dia disambut dengan kegembiraan yang paling hidup oleh kawanannya dan saudara-saudaranya di keuskupan, dan dikunjungi oleh Martin, mantan muridnya dan kemudian Uskup Tours. Keberhasilan yang telah dia capai dalam pertempurannya melawan kesalahan menjadi semakin cemerlang tak lama kemudian oleh deposisi Saturninus, Uskup Arian dari Arles yang dengannya dia telah dianiaya. Namun, mengingat di Italia ingatannya masih tertekan tentang upaya-upaya yang telah dia lakukan untuk membawa rekonsiliasi antara kaum Semi-Arian yang hampir bertobat dan Katolik, pada tahun 364 dia pergi menemui Uskup Vercelli untuk berusaha mengatasi intoleransi dari para partisan.

Uskup Lucifer yang disebutkan di atas. Hampir segera setelah itu, mungkin terlihat bahwa,jika dia penuh kemurahan hati kepada mereka yang kelembutannya mungkin pada akhirnya menang dari kesalahan, dia keras terhadap mereka yang keras kepala dalam kepatuhan mereka, dia pergi ke Milan, di sana untuk menyerang secara terbuka Auxentius, uskup kota itu, yang adalah seorang pembela tegas doktrin Arian. Tetapi Kaisar Valentinian, yang melindungi kaum bidah, memerintahkan Hilarius untuk segera berangkat dari Milan

Dia kemudian kembali ke kotanya di Poitiers, di mana dia tidak boleh absen lagi dan di mana dia akan mati. Uskup yang terpelajar dan energik ini telah berjuang melawan kesalahan baik dengan pena maupun dalam kata-kata. Edisi terbaik dari banyak sekali tulisannya yang luar biasa diterbitkan oleh Dom Constant dengan judul: “Sancti Hilarii, Pictavorum episcopi opera, ad manuscriptos codices gallicanos, romanos, belgicos, necnon ad veteres editiones castigata” (Paris, 1693). Gereja Latin merayakan pestanya pada 14 Januari, dan Pius IX mengangkatnya ke pangkat Doktor Gereja Universal. Gereja Puy mulia dalam kepemilikan relik-reliknya, tetapi menurut salah satu tradisi, tubuhnya dibawa ke gereja St-Denys dekat Paris, sedangkan menurut yang lain itu diambil dari gereja St-Hilaire di Poitiers dan dibakar oleh Protestan pada tahun 1572.

Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar